Bagikan ke
Kwikku
Bagikan ke
Facebook
Bagikan ke
Twitter
Bagikan ke
LinkedIn
Bagikan ke
Google+
Sering Makan Sushi dan Sashimi, Apa Ada Risikonya?
Sering Makan Sushi dan Sashimi, Apa Ada Risikonya?
Sering Makan Sushi dan Sashimi, Apa Ada Risikonya?,

Kalian suka makan sushi atau sashimi? Mungkin beberapa dari kalian ada yang tidak menyukai makanan Jepang ini karena kalian tidak suka makanan mentah atau mungkin juga takut terkena penyakit yang bisa disebabkan oleh makanan mentah. Namun, sebenarnya apakah makan sushi dan sashimi dapat membahayakan kesehatan?

Parasit dalam makanan mentah

Tekstur yang lembut dan halus dari ikan mentah yang bisa kita rasakan dalam sushi dan sashimi menjadi daya tarik tersendiri bagi penikmatnya. Seperti yang telah kita tahu, sushi dan sashimi merupakan makanan yang disajikan dalam kondisi mentah. Sushi sendiri merupakan gulungan nasi beserta dengan isian berupa ikan mentah atau tidak mentah (kita akan membahas mengenai sushi dengan isian makanan mentah). Sedangkan sashimi merupakan irisan tipis dari daging ikan mentah, terutama salmon dan tuna.

Perlu diketahui bahwa semua makhluk hidup, termasuk ikan, mempunyai parasit (yang bukan berasal dari kontaminasi). Parasit yang terdapat dalam ikan mentah biasanya adalah bakteri Salmonella. Parasit ini akan mati jika makanan dimasak sampai matang. Namun, parasit masih dapat ditemukan dalam makanan mentah, seperti ikan mentah di sushi dan sashimi.

Sebagian besar dari parasit ini tidak bisa beradaptasi dengan tubuh manusia. Beberapa parasit dalam ikan mentah mungkin dapat dicerna dalam tubuh tanpa menimbulkan dampak yang parah, tetapi sebagian lagi bisa menyebabkan dampak yang membahayakan kesehatan, seperti penyakit bawaan makanan atau keracunan makanan.

Bagi banyak orang sehat, makan ikan atau seafood mentah dalam jumlah wajar mungkin bisa menimbulkan risiko kesehatan kecil. Tetapi, tidak menutup kemungkinan untuk dapat menyebabkan penyakit yang berasal dari makanan, bisa berpotensi menyebabkan muntah, diare, sakit perut, dan gejala lainnya.

Bagaimana dengan sushi dan sashimi, apakah tidak berbahaya?

Beberapa ancaman harus diwaspadai ketika kamu mengonsumsi sushi atau sashimi, seperti ikan mungkin tidak segar, ikan mungkin busuk, atau terdapat bakteri dalam ikan. Namun, hal ini bisa terdeteksi sebelum dikonsumsi karena biasanya ikan akan memunculkan bau tidak sedap. Ikan yang sudah dalam kondisi seperti ini, pastinya langsung disingkirkan.

Namun, masih ada ancaman lain yang lebih besar dalam ikan mentah, yaitu parasit yang tidak mudah untuk terdeteksi. Untuk mengurangi parasit tersebut, tentu ikan mentah yang disajikan pada sushi dan sashimi sudah diolah sedemikian rupa sebelum disajikan. Ikan yang dipilih untuk dijadikan sushi dan sashimi pun tentunya harus memenuhi standar tertentu, sehingga aman untuk dikonsumsi.

Ikan yang digunakan untuk membuat sushi dan sashimi biasanya telah dibekukan pada suhu -20 C selama tujuh hari atau dibekukan pada -35 C selama 15 jam. Pembekuan ini bertujuan untuk membunuh parasit yang ada di ikan. Jadi, selama sushi dan sashimi disiapkan dengan benar sesuai peraturan keamanan pangan yang berlaku, risiko sushi dan sashimi untuk bisa menimbulkan penyakit mungkin sangat kecil, sehingga aman dikonsumsi. Namun, hal ini tidak menutup kemungkinan jika masih terdapat organisme berbahaya dalam jumlah sangat kecil dalam ikan mentah, walaupun sudah melalui proses pembekuan.

Pada orang sehat, makan ikan mentah, seperti di sushi dan sashimi, mungkin tidak akan menimbulkan risiko yang berbahaya. Namun, bagi orang yang berisiko tinggi, makan ikan mentah bisa saja menyebabkan penyakit bawaan makanan (foodborne disease), penyakit parah, bahkan mungkin bisa mengancam jiwa. Orang-orang yang termasuk berisiko tinggi untuk terkena penyakit tersebut adalah yang mempunyai sistem kekebalan tubuh rendah, orang dengan keasaman lambung lebih rendah, ibu hamil, bayi, anak-anak, dan orang dewasa yang lebih tua. Orang-orang yang berisiko tinggi ini tidak disarankan untuk makan ikan mentah dalam sushi atau sashimi.

Jadi, secara umum, mengonsumsi sushi dan sashimi dalam jumlah yang cukup sering mungkin tidak akan berbahaya bagi orang sehat. Namun, tetap saja kamu harus memperhatikan kesegaran ikan, kebersihan, pengolahan, dan penyajian sushi dan sashimi untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan. Pilihlah restoran yang benar-benar menerapkan keamanan pangan dalam menyajikan sushi dan sashimi.


Baca juga :

0
0
0
0
0
Komentar
PILIHAN TERBAIK UNTUK DIBACA
Likes Fourlook from Facebook